Invertebrata Di Akuarium Laut

Daftar Isi:

Invertebrata Di Akuarium Laut
Invertebrata Di Akuarium Laut

Video: Invertebrata Di Akuarium Laut

Video: Invertebrata Di Akuarium Laut
Video: HEWAN INVERTEBRATA YANG WAJIB ADA DI AKUARIUM AIR LAUT 2023, September
Anonim

Beberapa spesies invertebrata seperti anemon, koral, udang, dll dapat dipelihara di akuarium laut. Namun, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum menyiapkan akuarium Anda. Misalnya, beberapa spesies hewan tidak cocok satu sama lain: hidup di akuarium yang sama, mereka mulai makan satu sama lain.

Anemon (anemon laut) dan karang

Anemon dan karang dicirikan dengan melekat dan tertinggal pada permukaan yang keras. Kedua invertebrata ini populer di kalangan penghobi, tetapi membutuhkan kontrol kualitas air yang cermat.

Anemon jauh lebih mudah dirawat daripada karang, tetapi mereka tetap membutuhkan perawatan khusus: tidak ada nitrat dan banyak oksigen di dalam air, aerasi dan sirkulasi yang baik di dalam akuarium. Anemon tersedia dalam berbagai warna: merah muda, hijau, ungu, oranye, kuning, atau putih, tergantung pada warna alga yang hidup di jaringannya. Anemon bersifat mobile dan dapat bergerak di permukaan. Ketika mereka menemukan tempat yang mereka sukai, mereka tetap berpegang padanya.

Ikan Mandarin (Synchiropus splendidus), fotografi foto ikan karang
Ikan Mandarin (Synchiropus splendidus), fotografi foto ikan karang

Ikan Mandarin (Synchiropus splendidus)

Cacing tubular

Cacing tubular telah ditemukan di terumbu karang. Mereka dikenal untuk membangun pipa di sekitar tubuh lunak mereka dengan menggunakan berbagai bahan seperti pasir atau kerang; beberapa melepaskan kalsium karbonat ke dalam air. Cacing tubular memiliki berbagai bentuk, dari lurus hingga spiral, sehingga menghiasi terumbu di akuarium. Tentakel mereka yang berbentuk bulu dan berwarna-warni tergantung di atas karang dan berfungsi sebagai organ pernapasan dan kerongkongan. Jika cacing tubular ketakutan oleh sesuatu, mereka menarik tentakel ke dalam.

Ciri tubular diklasifikasikan menjadi dua famili besar, Sabellidae dan Serpulidae.

Sabillidae mengeluarkan zat lunak yang melekat pada cangkang dan endapan lainnya. Serpulidae mengeluarkan batu kapur yang membentuk spiral kecil. Tentakel mereka bisa berwarna biru, merah, kuning, atau putih. Cacing tubular yang paling umum pada terumbu karang adalah Spirobranchus giganteus. Cacing tubular tidak kompatibel dengan kebanyakan krustasea. Beberapa ikan juga memakan cacing tubular, seperti bebek mandarin (Synchiropus splendidus), biblus (canine - Blennidae), blowfish, triggerfish dan wrasses.

Kepiting dan udang

Kepiting dan udang sering kali dipelihara di akuarium air asin. Mereka secara kolektif disebut krustasea. Mereka adalah bagian dari keluarga arthropoda. Mereka berbeda dalam jenis cangkang yang dilepaskan selama pertumbuhan sebagai ganti cangkang baru yang sedang tumbuh (Anda perlu melengkapi banyak sudut di akuarium tempat mereka dapat bersembunyi sampai cangkang baru tumbuh). Kepiting pertapa, kepiting panah, kepiting boxer, udang harlequin adalah krustasea yang paling mudah dijangkau. Sebelum menetap di akuarium dengan krustasea apa pun, pastikan mereka tidak saling memakan.

Antopleura kuning (Anthopleura xanthogrammica), foto foto ikan karang
Antopleura kuning (Anthopleura xanthogrammica), foto foto ikan karang

Antopleura kuning (Anthopleura xanthogrammica)

Moluska

Moluska adalah kelompok invertebrata yang sangat besar dan beragam, dan para ilmuwan memperkirakan ada lebih dari 100.000 spesies di dunia. Kebanyakan aquarists hobi tidak memelihara beberapa spesies moluska di akuarium mereka karena mereka suka menggali ke dalam tanah dan langsung menghilang dari pandangan. Kerang laut cukup populer di akuarium air asin karena mereka tidak menggali tanah dan keluar dari cangkangnya untuk dipindahkan. Moluska di akuarium bermanfaat karena berfungsi sebagai filter hidup tambahan dan memakan sisa-sisa makanan ikan.

Siput

Siput sangat populer di akuarium karena banyak dari mereka memberikan kontrol alami atas pertumbuhan alga. Mereka bergerak dengan bantuan kaki yang kuat dan berotot, dan yang biasa ditemukan di akuarium memiliki cangkang.

Batuan hidup
Batuan hidup

Artikel terkait Batuan hidup

Siput dapat menjadi herbivora, memakan alga, atau karnivora, memakan ikan, anemon, karang lunak, atau invertebrata lainnya. Beberapa dari mereka adalah pemakan bangkai dan memakan bahan organik apa pun yang mereka temukan, tetapi siput yang paling umum dan tersedia di akuarium biasanya adalah herbivora.

Bintang laut dan bulu babi

Echinodermata termasuk bintang laut dan bulu babi. Kebanyakan echinodermata hidup di dasar akuarium. Banyak dari mereka memakan invertebrata lain seperti karang dan bahkan satu sama lain, jadi berhati-hatilah saat memilih echinodermata untuk akuarium Anda.

Bintang laut cocok dengan kebanyakan ikan tetapi akan memakan moluska bivalvia dan bulu babi. Bulu babi sulit dipelihara karena membutuhkan kualitas air yang sempurna. Mereka juga membutuhkan banyak makanan (mereka memakan alga). Sebelum memilih penghuni akuarium laut Anda, cari tahu lebih lanjut tentang fitur perawatannya. Pastikan Anda dapat menyediakan semua yang mereka butuhkan, dan bahwa penghuni baru tidak membahayakan ikan Anda.

Pemegang Hak Cipta: Portal Zooclub

Direkomendasikan: